Skip to content

martoloyo simbah

Narrow screen resolution Wide screen resolution Increase font size Decrease font size Default font size    Default color brown color green color red color blue color
You are here: Beranda arrow Berita arrow Profesional Liga arrow Persaingan Ketat Menuju Grand Final
Skip to content

Login Form






Lost Password?

Visitors Counter Since 4 Feb 2012

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterToday1006
mod_vvisit_counterYesterday3799
mod_vvisit_counterThis week4805
mod_vvisit_counterThis month35783
mod_vvisit_counterAll5065003

sloganvoli.jpg

Persaingan Ketat Menuju Grand Final PDF Print E-mail
Written by marto   
Friday, 06 April 2018

 PROLIGA 2018 FINAL FOUR PUTARAN KEDUA DI SOLO

SOLO, 5 APRIL 2018 - Persaingan memperebutkan peluang ke grand final Proliga 2018,  semakin ketat. Penentuan dua tim putra dan dua putri yang melangkah ke partai puncak akan ditentukan dalam "laga panas" final four putaran kedua di GOR Sritex Arena, Solo, 6-8 April mendatang.

Hingga usai final four putaran pertama, di Malang, pekan lalu, semua tim masih punya peluang lolos ke grand final. Namun, ada tim yang berpeluang besar lolos dan ada juga tim yang berpeluang tipis lolos ke partai puncak, yang dijadwalkan berlangsung pada 15 April mendatang di Yogyakarta.

Di antara tim yang berpeluang besar tampil di babak final adalah tim putra Palembang Bank SumselBabel dan tim putri Jakarta Pertamina Energi. Kedua tim itu sangat berpeluang karena keduanya belum terkalahkan dari tiga laga final four putaran pertama di GOR Ken Arok Malang, pekan lalu.

Jika keduanya menang satu kali saja di Solo nanti dari tiga laga yang akan dilakoni, maka kedua tim yang pada musim lalu menjadi finalis dipastikan tampil kembali pada grand final musim kompetisi kasta tertinggi bola voli yang sudah memasuki tahun ke-17 ini.

"Dengan kemenangan tiga kali di putaran pertama ini membuat ringan tugas kami di putaran kedua nanti di Solo. Karena kami hanya butuh satu kemenangan saja di Solo kami sudah lolos ke grand final," ujar pelatih putri Jakarta Pertamina Energi, M. Ansori saat jumpa pers usai mengalahkan Bandung Bank BJB Pakuan di Malang, akhir pekan lalu.

Kendati begitu, Ansori tak ingin hanya memetik satu kemenangan saja di Solo. Karena mantan pelatih nasional putri ini ingin menjaga performa Ayu Nandita Salsabila dan kawan-kawan tetap terjaga hingga final Proliga 2018.

Tim putri lainnya seperti Bandung Bank BJB Pakuan dan juara bertahan Jakarta Elektrik PLN juga ingin memenangkan laga di Solo. Karena dengan kemenangan di Solo, jalan menuju grand final juga mudah. "Di Solo, mau tidak mau kita harus berjuang untuk memenangkan pertandingan," ujar Octavian, pelatih Bandung Bank BJB Pakuan.

Tim yang menjuarai putaran kedua babak reguler ini, dalam laga di Malang, sempat kehilangan pemain bintangnya, Aprilia Manganang saat menghadapi Jakarta Pertamina Energi karena cedera. "Mudah-mudahan April bisa tampil di Solo dan sembuh dari cederanya," tambah pelatih yang kerap dipanggil Ook ini.

Juara bertahan Jakarta Elektrik PLN yang masih punya peluang ke grand final bisa menjadi ancaman bagi Pertamina dan BJB. Dengan modal satu kemenangan di Malang, tim yang dilatih Tien Mei ini bukan tidak mungkin bisa menjadi batu sandungan dari tim lainnya. "Kita akan berjuang lebih keras lagi di Solo," kata asisten pelatih PLN, Abdul Munib.

Tim putri lainnya yang cukup berat untuk lolos ke partai puncak adalah Jakarta PGN Popsivo Polwan. Tim besutan Dwisari Iswaningsih ini dalam tiga laga di Malang tak satupun memetik kemenangan.

Sementara itu, di sektor putra Palembang Bank SumselBabel yang hanya butuh satu kemenangan untuk menempati satu tim yang tampil di grand final tetap akan berusaha tampil sempurna dengan memenangi tiga laga di Solo.  "Memang tugas kami di Solo hanya butuh satu kemenangan. Kami tetap ingin tampil sempurna dengan tiga kemenangan minimal," tandas pelatih Palembang Bank SumselBabel, Samsul Jais.

Tim lainnya yang juga memiliki peluang adalah Jakarta Pertamina Energi dan Surabaya Bhayangkara Samator. Pertamina menempati peringkat kedua klasemen sementara. Sedangkan Samator di posisi ketiga. Di bawahnya lagi ada Jakarta BNI Taplus. Namun, posisi tim asuhan pelatih asal China Li Qiujiang iitu berada di peringkat akhir klasemen sementara. Dari tiga laga di Malang, BNI tak pernah menang.

Direktur Proliga Hanny S. Surkatty mengatakan pertarungan final four putaran kedua di Solo dipastikan akan berlangsung ketat. Pasalnya, sambung Hanny, tim-tim akan berusaha memenangi pertandingan agar lolos ke grand final.

Di samping itu, tambahnya, di Solo juga akan menentukan peringkat ketiga dan keempat. "Juara ketiga dan keempat akan ditentukan di Solo. Hadiahnya juga akan diserahkan di Solo," tambah Hanny.

Sumber :  PBVSI

Last Updated ( Friday, 06 April 2018 )
 
< Prev   Next >
Top .clearfix { display: inline-block;} !-- BEGIN: SPOTLIGHT -- 1); /*screen tool*/ ??php if ( mosCountModules( 'left' ) || ($subnav) ) { ? !-- BEGIN: LEFT SIDE --Contentja-cert src=